Posted on: 31 May 2021 Posted by: redaksi toknyong Comments: 0

oleh Wan Eddy Wan Izaz

Haji Wan Mansur lahir tahun 1882 di Tarempa dari pasangan Wan Yakub dan Sekuning. Haji Wan Mansur mempunyai seorang saudara kandung perempuan bernama Hajjah Wan Puan. Nasab Haji Wan Mansur adalah Haji Wan Mansur bin Wan Yakub bin Wan Kasim bin Wan Yak bin Wan Liman bin Wan Taklim bin Datuk Bendahara Wan Lingkai.

Setelah menikah dengan Hajjah Wan Fatimah binti Wan Maarab, yang juga masih dua pupuannya, Haji Wan Mansur bermastautin di Teluk Buton, pulau Bunguran. Di sini beliau mulai penghidupan barunya sebagai pekebun kelapa. Awalnya hanya sebagai pekebun, tetapi terus berkembang sampai beliau membeli kebun kelapa yang dijual oleh masyarakat lainnya, sehingga kebun beliau sangat luas. Dari perkongsian hidup dengan Hajjah Wan Fatimah, mereka dikaruniai tiga orang anak, yaitu (1) Wan Muhammad Siak (1902-1970), (2) Wan Tiangkat, (3) Wan Pang Aji (1910-1986).

Selain membuat kebun di Teluk Buton, Haji Wan Mansur juga mencoba meneroka lahan baru di Kelarik untuk dibuat kebun kelapa. Ketika itu Kelarik masih berupa hutan belantara. Setelah menebang pepohonan dan membersihkan lahan untuk kebun, dilakukanlah penanaman bibit pokok kelapa.

Dengan semakin banyaknya kebun di Kelarik, maka timbul niat Haji Wan Mansur untuk membuat rumah di sana. Hal ini beliau sampaikan kepada istri dan anak tertua beliau, Wan Muhammad Siak. Akhirnya Haji Wan Mansur membuat rumah di Kelarik Tengah dan sejak itu ramailah orang yang mengikuti jejak beliau membuat rumah di sana. Kelarik Tengah menjadi kampung yang ramai. Ada cerita menyebutkan bahwa kebun kelapa Haji Wan Mansur sangat luas dan sekali panen berlaksa-laksa buah kelapa yang harus dikeringkan menjadi kopra.

Pada tahun 1920, Wan Mansur menunaikan rukun islam yg kelima bersama beberapa kerabatnya. Sepulangnya dari Mekah, beliau membawa tiga orang hamba sahaya, yaitu Sood, Kembang, dan Kuntum. Kembang dan Kuntum adalah anak beranak. Tidak diketahui nama asli dari mereka ini, hanya saja setelah sampai di Kelarik mereka dipanggil dengan nama tersebut.

Setelah Haji Wan Mansur meninggal dunia, ketiga orang ini dimerdekakan. Sood pindah ke Sedanau, menikah lalu mendapat dua orang anak dan anak cucunya masih ada di Sedanau. Sementara Kembang dan Kuntum sampai akhir hayatnya menetap di Kelarik.

Rumah Haji Wan Mansur juga menjadi rumah singgah bagi pedagang dari luar. Salah satunya adalah sahabat beliau yang bernama Haji Ahmad berasal dari negeri Terengganu. Haji Ahmad adalah pedagang berbagai alat rumah tangga dari tembaga. Selalunya Haji Ahmad akan ke Singapura dahulu dan seterusnya akan menumpang kapal dagang ke Kelarik, pulau Bunguran.


(editor DIN/foto Fatimah Azzahra)

Leave a Comment