Posted on: 27 August 2021 Posted by: redaksi toknyong Comments: 65

oleh Wan Eddy Wan Izaz

Wan Abdul Rahim lahir di Midai tahun 1937. Merupakan putra dari Wan Abdullah bin Wan Abdul Rahman. Ibunya bernama Hajjah Wan Zainab binti Syekh Ahmad al-Fathani.

Tahun 1959 Wan Abdul Rahim kembali ke Midai setelah menamatkan pendidikan Sekolah Menengah Atas di Tanjungpinang. Bergabung dengan Serikat Ahmadi mulai sebagai tenaga administrasi. Tahun 1961, Wan Abdul Rahim menerima estafet kepemimpinan Ahmadi & Co. dari Raja Ahmad Said.

Masa kepemimpinan Wan Abdul Rahim adalah masa yang sangat sulit. Ini berikutan hubungan politik antara Indonesia dengan Singapura dan Malaysia memanas akibat konfrontasi. Pada masa ini Wan Abdul Rahim merintis hubungan dagang dengan Kalimantan Barat terutama Singkawang dan Pemangkat. Hasil perkebunan kopra dan karet mulai dibeli oleh pedagang dari Kalimantan.

Pada masa kepemimpinan Wan Abdul Rahim, masyarakat dibolehkan menanam cengkih, walau pada waktu itu harga cengkih tidak lebih tinggi dari harga kopra. Keputusan ini ternyata membawa berkah buat masyarakat Midai, karena cengkih menjadi komoditas dagang yamg mempunyai harga tinggi di kemudian hari.

Tahun 1967 Wan Abdul Rahim mengajukan pengunduran diri sebagai pimpinan serikat Ahmadi & Co. Setelah tidak mengurus serikat Ahmadi & Co. Wan Abdul Rahim membawa keluarganya pindah ke kota Ranai. Di Ranai, Wan Abdul Rahim dan istrinya tinggal di simpang empat Batu Hitam.

Wan Abdul Rahim tutup usia tahun 2017. Meninggalkan seorang istri bernama Wan Nursima binti Wan Ahmad dan beberapa orang putra dan putri yang bernama Wan Endan Haryani, Wan Enalia, Wan Darmadi, Wan Nadifa, Wan Everyana dan Wan Tahriri.

(Gambar Anita Ningrum dan Wan Enalia Sulistyo)

65 People reacted on this

Leave a Comment