Posted on: 13 August 2021 Posted by: redaksi toknyong Comments: 110

oleh Wan Eddy Wan Izaz

Wan Muhammad Isa

Wan Muhammad Isa adalah anak Wan Katam. Nama penuhnya adalah Wan Muhammad Isa bin Wan Katam bin Wan Kute bin Wan Teras bin Wan Rawa bin Wan Muhammad al Fathani.

Menikah dengan Wan Tunam binti Wan Ahmad mendapat dua orang anak laki-laki bernama Wan Husin dan Wan Ismail, dan seorang anak perempuan bernama Wan Fatimah. Pernikahan kedua dengan Urai Maryam mendapat anak yang diberi nama Wan Kamaruddin.

Wan Muhammad Isa menjadi datuk kaya setelah wilayah kedatuan Bunguran dibagi menjadi Bunguran Barat dan Bunguran Timur. Wan Muhammad Isa meneruskan kepemimpinan dari ayah mertuanya Wan Ahmad bin Wan Suan. Wan Muhammad Isa menjadi Datuk Kaya Bunguran Barat dengan menyandang gelar Datuk Kaya Wan Muhammad Isa.

Datuk Kaya Wan Muhammad Isa mentabdir kedatuan Bunguran Barat dari Kelarik, Air Mali. Pada masa itu masyarakat menikmati kemakmuran dan kesejahteraan. Kapal-kapal dagang dari Singapura dan Kuching-Sarawak berdatangan mengangkut hasil hutan, hasil kebun atau hasil laut dari pulau Bunguran.

Datuk Kaya Wan Muhammad Isa wafat di Sedanau dan dimakamkan di pemakaman Islam Sapak. Kepemimpinan datuk kaya diteruskan pada anaknya yang bernama Wan Ismail.

Wan Ismail

Wan Ismail adalah anak Wan Muhammad Isa. Bundanya bernama Wan Tunam binti Wan Ahmad. Nama penuhnya adalah Wan Ismail bin Wan Muhammad Isa bin Wan Katam bin Wan Kute bin Wan Teras bin Wan Rawa bin Wan Muhammad Dana Mahkota.

Dari perkongsian hidup bersama seorang perempuan yang bernama Fatimah, Wan Ismail mendapat beberapa orang anak, yaitu Wan Haziruddin, Wan Redarman, Wan Rumadi, Wan Nurmala, Wan Norman, Wan Nurzakky, Wan Nursadiq, Wan Nurbayaqi.

Wan Ismail dilantik sebagai datuk kaya Bunguran Barat kedua tahun 1941 menggantikan ayahnya Wan Muhammad Isa yang meninggal dunia. Wan Ismail menyadang gelar Datuk Kaya Wan Ismail. Pada masa ini pusat pentabdiran kedatuan Bunguran Barat berpusat di Sedanau.

Jawatan datuk kaya ini tak lama dipegang Datuk Kaya Wan Ismail, karena beberapa tahun kemudian jawatan ini ditiadakan. Datuk Kaya Wan Ismail adalah Datuk Kaya Bunguran Barat yang terakhir.

Kemudian Wan Ismail dilantik menjadi amir (camat) di Sedanau tahun 1944-1945. Lalu tahun 1953-1954 menjadi asisten wedana (camat) di Ranai. Setelah tidak menjadi asisten wedana, Wan Ismail pindah bersama keluarga beliau ke Tanjungpinang. Beliau wafat di Tanjungpinang dan dimakamkan di pemakaman umum Taman Bahagia Tanjungpinang.

Rujukan
1. Silsilah kerabat keturunan Wan kepulauan Natuna
2. Asal usul pulau Bunguran
3. Tukong Pulau Tujuh oleh Wan Tarhusin

110 People reacted on this

Leave a Comment