Posted on: 28 July 2021 Posted by: redaksi toknyong Comments: 83

oleh Wan Eddy Wan Izaz

Wan Suan

Wan Suan lahir di Serasan. Anak dari pernikahan kedua Wan Liman dengan orang Serasan. Disebutkan bahwa, “……kemudian kawin lagi dengan orang Serasan juga. Mendapat seorang anak laki-laki bernama Wan Suan…”

Wan Suan mempunyai saudara seayah yang namanya, yaitu 1. Wan Yak, 2. Wan Masna, 3. Wan Kamariah, 4. Wan Mahlingga.

Nasab Wan Suan, yaitu Wan Suan bin Wan Liman bin Wan Taklim bin Datuk Bendahara Wan Lingkai al-Fathani. Dari perkongsian hidup dengan istrinya Wan Kama binti Wan Pasak, Wan Suan mempunyai sembilan orang anak, enam anak perempuan dan tiga anak laki-laki. Yang perempuan yaitu Wan Maryam, Wan Siti, Wan Gimbab, Wan Tijah, Wan Tiajar dan Wan Timah bergelar Selong Seri Gunung. Yang laki-laki, yaitu Wan Mat Ali, Wan Taklim dan Wan Ahmad.

Wan Suan menjadi Datuk Kaya Bunguran ke 19 menggantikan Datuk Kaya Wan Teras. Dituliskan bahwa, “…..Kira-kira tiga tahun memerintah, ia pun meninggal digantikan oleh orang (Datuk) Kaya Wan Suan, anak Orang Kaya Liman.”

Datuk Kaya Wan Suan mentabdir pulau Bunguran dari Sedanau. Pada masa Datuk Kaya Wan Suan ini pernah terjadi suatu peristiwa yang memalukan dan mengaibkan. Utusan Sultan Riau Lingga yang bernama Tengku Said telah datang ke Sedanau denga kapal Seri Lanjut. Di Sedanau, orang-orang Tengku Said telah menculik Wan Fatimah Selong Seri Gunung. Pihak Datuk Kaya Wan Suan membujuk agar Selong Seri Bulan jangan diusik tapi pihak Tengku Said malah menggertak sambil menunjukan crown bintang jasa yang ia miliki.

Akhirnya perang tak dapat dihindari. Megat Hitam, orang kepercayaan Datuk Kaya Wan Suan menyambut dan melawan pasukan Tengku Said. Saling tembak meriam terjadi. Datuk Kaya Wan Suan menerobos pasukan Tengku Said dan berhasil memukul mundur pasukan Tengku Said.

Datuk Kaya Wan Suan berhasil merampas crown dan dengan bukti itu Datuk Kaya Wan Suan memperkarakan Tengku Said. Lalu Mahkamah Sultan Riau di Pulau Penyengat memenangkan Datuk Kaya Wan Suan. Setelah peristiwa ini Datuk Kaya Wan Suan dan keluarga pergi menunaikan ibadah haji ke Mekkah dan wafat di Mekkah.

Wan Husin bin Wan Teras ditunjuk menggantikan Datuk Kaya Wan Suan. Tapak rumah Datuk Kaya Wan Suan saat ini bisa ditemukan di Sedanau.

Wan Husin

Wan Husin lahir di Ranai. Ayahnya bernama Wan Teras bin Wan Rawa. Ia mempunyai saudara kandung yang bernama Wan Salbiah dan Wan Kuta. Silsilah Wan Husin adalah Wan Husin bin Wan Teras bin Wan Rawa bin Wan Muhammad al Fathani.

Wan Husin dilantik sebagai datuk kaya Bunguran kedua puluh menggantikan Wan Suan yang meninggal di Mekkah. Disebutkan bahwa, “……Wan Suan meninggal di Mekkah maka berganti pula kepada Datuk Kaya Usin….” Datuk Kaya Wan Husin mentabdir Pulau Bunguran di Ranai.

Datu Kaya Wan Husin mempunyai beberapa orang anak, yaitu 1. Wan Jingge, 2. Wan Muhammad Benteng, 3. Wan Kuta, 4. Wan Budil. Meninggal Datuk Kaya Wan Husin maka bersambung kepada anaknya Wan Kuta.

83 People reacted on this

Leave a Comment