Posted on: 23 July 2021 Posted by: redaksi toknyong Comments: 1

oleh Wan Eddy Wan Izaz

Datuk Kaya Wan Rawa adalah anak dari Datuk Kaya Wan Muhammad al-Fathani. Ia mempunyai adik-beradik yang bernama Wan Sampang dan Wan Luat.

Datuk Kaya Wan Rawa dilantik memegang jawatan Datuk Kaya Bunguran keempat belas menggantikan Datuk Kaya Wan Barul yang wafat di Pulau Penyengat, Riau.

Menurut cerita yang ada di masyarakat pulau Bunguran, Datuk Kaya Wan Rawa memerintah atau mentabdir pulau Bunguran dari kampung Mahligai, Sungai Ulu. Ini karena gangguan lanun dan perompak sudah sampai ke Sungai Penibung.

Selain memindahkan pusat pemerintahan, Datuk Kaya Wan Rawa juga mengadakan perlawanan untuk menumpas lanun dan perompak di sekitar pulau Bunguran dan Laut Champa. Datuk Kaya Wan Rawa menggunakan strategi mengadu perompak satu dengan perompak lain. Selain itu, ia juga meminta bantuan kepada Sultan Riau Lingga di Daik.

Datuk Kaya Wan Rawa juga pernah menemui pimpinan perompak atau lanun dari Riau yang bernama Panglima Hujan untuk memerangi lanun dari Sulu dan Mindanao. Peperangan ini terjadi dekat pulau-pulau Subi. Dalam perang ini, Panglima Hujan cedera lalu dibawa ke Sedanau dan akhirnya wafat. Panglima Hujan dimakamkan di Bukit Pelawan Sedanau (BM Syam).

Datuk Kaya Wan Rawa menikah dengan Tok Kim orang Kamboja dan mempunyai lima orang anak : 1. Wan Sahak atau Wan Ishaq, 2. Wan Tika, 3. Wan Djiwa, 4. Wan Pasak, 5. Wan Teras.

Datuk Kaya Wan Rawa wafat di Lubuk Gung, Sungai Ulu.

Sumber:

Wan Eddy. Silsilah Keturunan Wan Bunguran (tidak diterbitkan).

NN. Asal Usul Pulau Bunguran. tanpa tahun.

Wan Tarhusin. 2001. Gelar Datuk Kaya Tokong Pulau Tujuh. Mitra Utama: Tanjungpinang.

(editor Naldo Noor _Kompasbenua)

1 people reacted on this

  1. Wah sampai ke sana lanun Zulu dan balangingi yang kemudian lebih dikenal sebagai lanun Tempasuk. Menarik kalau ada yg menukisnya . Saya lagi menulis novel :, Lanun Alang Tiga. Ok salam takzim

Leave a Comment