Posted on: 12 June 2021 Posted by: redaksi toknyong Comments: 0

Oleh Wan Eddy Wan Izaz.

Kekalahan kerajaan Patani menyebabkan banyak rakyat jelata dan kaum bangsawan yang lari dan berhijrah dari Patani. Kebanyakan mereka lari ke Selatan, yaitu Kelantan, Patani, Terengganu ataupun Kedah tapi tak sedikit juga yang berhijrah sampai ke pulau Bunguran.

Wan Muhammad al-Fathani adalah di antara kerabat bangsawan Patani yang berhijrah ke Bunguran. Al-Fathani merujuk kepada negeri asal beliau yaitu Patani. Disebutkan bahwa Wan Muhammad al-Fathani ini menjadi menantu kepada Orang Kaya Janggut bin Orang Kaya Muhammad Penibung. Orang Kaya Janggut adalah anak saudara kepada Putri Seri Bulan, yaitu istri Datuk Wan Lingkai al-Fathani.

Oleh BM Syam disebutkan, “… Datuk Kaya Jangus mempunyai menantu bernama Wan Muhammad al-Fathani yang kononnya berasal dari negeri Patani”

Seiring dengan perjalan waktu, dikemudian hari Wan Muhammad al-Fathani ini diangkat menjadi salah satu datuk kaya pulau Bunguran yaitu Datuk Kaya Wan Muhammad al-Fathani bergelar Datuk Kaya Dana Mahkota.

Datuk Kaya Wan Muhammad al-Fathani adalah datuk kaya pulau Bungutan kedua belas. Wan Muhammad al-Fathani menjadi datuk Kaya menggantikan Datuk Kaya Wan Barul bin Datuk Bendahara Wan Lingkai yang wafat di Riau, pulau Penyengat.

Datuk Kaya Wan Muhammad al-Fathani mempunyai anak bernama Wan Sampang, Wan Luat, Wan Qamaruddin. Wan Qamaruddin lebih dikenal dengan nama Wan Rawa. Keturunan Wan Rawa ini banyak dan tersebar di Kepulauan Natuna.

Anugerah dari British.

Berdasarkan kisah yang berkembang di masyarakat Bunguran, Datuk Kaya Wan Muhammad Dana Mahkota pernah memberi bantuan kepada kapal British yg bernama General Wood yang karam dan tenggelam di sekitar pulau Selaut pada 25 Januari 1848. Sebagai penghargaan dan terima kasih, LeutCol Butterworth sebagai wakil pemerintah British di negeri selat (Singapura dan Malaka) memberikan hadiah kepada Datuk Kaya Wan Muhammad al Fathani sebuah meriam tembaga. Pada masa Datuk Kaya Wan Muhammad Dana Mahkota, masyarakat menikmati masa-masa kemakmuran perdagangan sangat baik. Keganasan lanun dan perampokan dapat diatasi. Masyarakat sangat sejahtera.

(din-editor/foto Nely Rukmana)

Leave a Comment